Sisi Obasanjo HURIWA, menyalahkan hakim karena melarang publikasi My Watch

Asosiasi Penulis Hak Asasi Manusia Nigeria, HURIWA, telah menyalahkan Pengadilan Tinggi Abuja karena memberikan perintah luar biasa yang menahan penerbitan otobiografi yang ditulis oleh mantan Presiden, Olusegun Obasanjo, yang dia beri judul, My Watch.

Asosiasi, dalam pernyataan yang dikeluarkan kemarin oleh koordinator nasionalnya, Emmanuel Onwubiko dan direktur urusan media nasional, Zainab Yusuf, menggambarkan perintah pengadilan sebagai upaya untuk mencoba-coba arena politik partisan dan kebebasan berekspresi.

Pernyataan tersebut menemukan bahwa; “Dalam pemikiran HURIWA yang dipertimbangkan, setiap orang Nigeria yang merasa reputasinya telah ternoda oleh isi buku yang ditulis oleh mantan Presiden Obasanjo harus melakukan salah satu dari dua pilihan – pergi ke pengadilan untuk mengajukan kasus atau melakukan pencemaran nama baik. versi cerita Anda yang diceritakan dalam buku terbaru karya Olusegun Obasanjo ini.”

Lebih lanjut mendesak Ketua Dewan Yudisial Nasional, NJC, dan Ketua Mahkamah Agung Nigeria, CJN, Mahmud Muhammad “untuk segera mengaktifkan mekanisme untuk membersihkan kandang Aegean di peradilan dan menghentikan hakim mengeluarkan perintah ex parte yang tidak berdasar yang menciptakan perintah spektakuler. Defisit citra publik untuk sistem peradilan Nigeria selama beberapa tahun terakhir.”

HURIWA mengerutkan kening pada apa yang disebutnya “upaya pengadilan untuk memblokir pelaksanaan Obasanjo atas kebebasan berekspresi yang dijamin secara konstitusional dan hak atas pengadilan yang adil sebagaimana diabadikan dalam bab empat konstitusi Republik Federal Nigeria dengan mengeluarkan pernyataan” yang tidak dapat dijelaskan dan perintah pengadilan sepihak”.

Menyerukan penolakan terhadap upaya pengadilan dan/atau tindakan apa pun yang tampaknya anti-intelektual, ia membenarkan seruannya dengan menggambarkan perintah tersebut sebagai upaya untuk mengembalikan Nigeria ke hari-hari memalukan kediktatoran dan tirani militer melalui pintu belakang.

HURIWA mengkritik “perintah yang tertunda” dari pengadilan, dengan alasan bahwa “adalah tidak bermoral dan menjijikkan bagi pengadilan untuk melibatkan dirinya dalam perselisihan internal partai yang pahit dengan mencoba menghentikan publikasi dan peredaran buku yang ditulis oleh adalah oleh seorang Nigeria yang memiliki hak fundamental tak terbatas atas kebebasan berekspresi.”

Meski mencatat bahwa perlindungan terhadap kebebasan mendasar berekspresi merupakan dasar bagi keberadaan demokrasi dan prinsip negara hukum, asosiasi tersebut mengatakan tidak terbayangkan bahwa seorang hakim dapat mencoba untuk menghentikan tindakan yang telah selesai. Namun, hal itu mendorong warga Nigeria yang merasa reputasinya dicederai atau dinodai oleh isi buku tersebut untuk mengajukan kasus pencemaran nama baik yang sesuai di pengadilan hukum yang kompeten, daripada terlibat dalam tindakan sia-sia.

Pernyataan itu berlanjut: “Kita semua adalah saksi hidup atas pelanggaran berat yang dilakukan oleh mosi ex parte oleh politisi hanya di masa lalu dan seringnya penyalahgunaan perintah istimewa pengadilan yang sebagian besar dilihat sebagai penyergapan profesional terhadap responden yang seharusnya. dilayani dan diberitahu dengan baik dan oleh karena itu sangat penting bahwa hierarki peradilan negara mengambil langkah segera dan efektif untuk memeriksa penyalahgunaan aplikasi eksternal oleh pihak yang berperkara.

“Kami tidak lupa bahwa juga melalui penyalahgunaan permohonan yang tertunda untuk keputusan dari Pengadilan Tinggi Abuja yang diperoleh pada tengah malam oleh Asosiasi untuk Nigeria yang Lebih Baik (ABN) yang terkenal, transisi yang direncanakan ke pemerintahan sipil selama pemotongan jenderal. Rezim Babangida ketika ikon demokrasi yang sekarang tersiksa Kepala Moshood Kashimawo Abiola berjalan pulang dengan kemenangan dalam pemilihan presiden 12 Juni 1993 yang diakui secara luas bebas dan adil.

“Kami benar-benar menolak perintah pengadilan apa pun yang berupaya membuat orang Nigeria selalu mendapat informasi dan kegelapan intelektual terkait arus bawah politik kita, terutama di zaman sekarang. Pengadilan memang harus memberikan putusan yang akan mempromosikan pelaksanaan kebebasan yang dijamin secara konstitusional sebagaimana terkandung dalam badan hukum tertinggi negara,” tegas badan tersebut.

DAILY POST mengingat bahwa Pengadilan Tinggi Federal, dipimpin oleh Hakim Valentine Ashi, Rabu lalu menemukan Obasanjo bersalah atas penghinaan, setelah dia tidak mematuhi perintah yang melarangnya menerbitkan memoar yang ditulis olehnya.

Justice Ashi memerintahkan peluncuran buku itu ditunda karena tuduhan bahwa seri tiga jilid berisi rincian kasus pencemaran nama baik yang sudah ada di pengadilan. Masalah tersebut berbatasan dengan tuduhan perdagangan narkoba yang dibuat oleh mantan presiden terhadap seorang pemimpin PDP di South West, Kepala Buruji Kashamu.


link alternatif sbobet

By gacor88