Polisi menyuruh Tambuwal untuk melamar jika membutuhkan perlindungan

Otoritas Kepolisian Nigeria belum mengembalikan detail keamanan yang melekat pada Ketua DPR, Aminu Tambuwal, satu minggu setelah memberikan jaminan akan dipulihkan.

Sebaliknya, otoritas polisi mengatakan pada hari Minggu bahwa Tambuwal harus meminta rincian polisi jika dia membutuhkannya.

Tidak lama setelah calon gubernur All Progressives Congress (APC) muncul untuk pemilihan 2015 di Negara Bagian Sokoto, polisi berjanji akan memberikan perlindungan kepada Tambuwal dan semua calon lainnya.

Namun Mabes Angkatan menegaskan hal itu dilakukan bukan karena mengakui Tambuwal sebagai Ketua DPR, melainkan karena kemunculannya sebagai calon gubernur.

Petugas Hubungan Polisi Angkatan, Emmanuel Ojukwu mengungkapkan bahwa “Polisi akan melakukan yang diperlukan untuk melindungi Alhaji Tambuwal dan semua peserta lainnya.”

Tetapi markas besar pasukan mengatakan dengan jelas pada hari Minggu bahwa tidak ada perlindungan otomatis untuk kandidat mana pun, menambahkan bahwa siapa pun yang menginginkan perlindungan polisi harus mengajukannya.

Menurut Ojukwu, Polri memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan tidak akan mengejar politisi yang menanyakan apakah mereka butuh perlindungan atau tidak.

“Sudah menjadi tugas polisi untuk memberikan perlindungan kepada semua calon, tetapi mereka harus melamar untuk mendapatkan petugas polisi.

“Kami memiliki cukup pekerjaan di tangan kami dan kami tidak dapat mengejar kandidat yang membutuhkan perlindungan kami.

“Semua kandidat harus mengajukan perlindungan polisi,” kata Ojukwu kepada Punch di Abuja.

Menanggapi perkembangan tersebut, Tambuwal mengatakan tidak akan ikut bermasalah dengan polisi terkait sikap terbaru mereka.

Menurut penasihat khusus media Tambuwal, Mr. Imam Imam, “kami tidak mau ikut-ikutan masalah dengan polisi. Ada perintah pengadilan yang mengatakan status quo harus dipertahankan, tetapi mereka memilih untuk melanggar perintah tersebut.”

Dia ingat bahwa polisi yang sama telah lama gagal mematuhi perintah pengadilan yang mengatakan bahwa “status quo harus dipertahankan” atas penarikan petugas keamanannya.

DAILY POST mengenang bahwa polisi menarik detail keamanan Pembicara segera setelah dia membelot dari Partai Rakyat Demokratik ke APC pada 28 Oktober.

Polisi bersikeras bahwa mereka bertindak sesuai dengan Pasal 68 (g)(1) UUD 1999, ketentuan yang mengizinkan pembelotan hanya atas dasar perpecahan dalam partai politik.

Tindakan polisi saat ini sedang digugat oleh Tambuwal di hadapan Pengadilan Tinggi Federal yang duduk di Abuja.

Sylvester Ugwuanyi mengatakan pada Senin, 15 Des 2014 pukul 12.50 WIB. menulis:

Mabes Angkatan diketahui belum mengembalikan satu pun pengamanan yang melekat pada Ketua DPR, Aminu Tambuwal, sepekan setelah dipastikan akan mengembalikan pengamanan kepolisiannya.

Sebaliknya, otoritas polisi mengatakan pada hari Minggu bahwa Tambuwal harus meminta rincian polisi jika dia membutuhkannya.

Tak lama setelah ia mencalonkan diri sebagai calon gubernur Kongres Semua Progresif (APC) untuk pemilu 2015 di Negara Bagian Sokoto, polisi berjanji akan memberikan perlindungan kepada Tambuwal dan semua calon lainnya.

Namun Mabes Angkatan menegaskan hal itu dilakukan bukan karena mengakui Tambuwal sebagai Ketua DPR, melainkan karena kemunculannya sebagai calon gubernur.

Petugas Hubungan Polisi Angkatan, Emmanuel Ojukwu mengungkapkan bahwa “Polisi akan melakukan yang diperlukan untuk melindungi Alhaji Tambuwal dan semua peserta lainnya.”

Tapi Markas Besar Angkatan melakukan perubahan pada hari Minggu setelah seminggu membuat janji. Sekarang dikatakan bahwa tidak ada perlindungan otomatis untuk kandidat mana pun, menambahkan bahwa siapa pun yang menginginkan perlindungan polisi harus mengajukannya.

Menurut Ojukwu, polisi memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan tidak akan mengejar politisi menanyakan apakah mereka membutuhkan perlindungan atau tidak.

“Sudah menjadi tugas polisi untuk memberikan perlindungan kepada semua calon, tetapi mereka harus mendaftar untuk mendapatkan petugas polisi.

“Kami memiliki cukup pekerjaan di tangan kami dan kami tidak dapat mengejar kandidat yang membutuhkan perlindungan kami.

“Semua kandidat harus mengajukan perlindungan polisi,” kata Ojukwu kepada Punch di Abuja.

Menanggapi perkembangan tersebut, Tambuwal mengatakan tidak akan ikut bermasalah dengan polisi terkait sikap terbaru mereka.

Menurut penasihat khusus media Tambuwal, Mr. Imam Imam, “kami tidak mau ikut-ikutan masalah dengan polisi. Ada perintah pengadilan yang mengatakan status quo harus dipertahankan, tetapi mereka memilih untuk melanggar perintah tersebut.”

Dia ingat bahwa polisi yang sama telah lama gagal mematuhi perintah pengadilan yang mengatakan bahwa “status quo harus dipertahankan” atas penarikan petugas keamanannya.

DAILY POST mengingat bahwa polisi menarik detail keamanan Pembicara segera setelah dia membelot dari Partai Rakyat Demokratik ke APC pada 28 Oktober.

Polisi bersikeras bahwa mereka bertindak sesuai dengan Pasal 68 (g)(1) UUD 1999, ketentuan yang mengizinkan pembelotan hanya atas dasar perpecahan dalam partai politik.

Tindakan polisi saat ini sedang digugat oleh Tambuwal di hadapan Pengadilan Tinggi Federal yang duduk di Abuja.


Data SGP

By gacor88