Menteri Pertahanan mendesak Angkatan Udara untuk melihat ke dalam untuk meningkatkan teknologinya

Menteri Pertahanan, Letjen. Aliyu Gusau (rtd), mendesak Angkatan Udara Nigeria untuk membangun teknologinya demi kinerja yang efektif.

Menteri membuat panggilan pada Sabtu malam di Abuja selama Pertemuan Akhir Tahun dan Malam Penghargaan yang diselenggarakan oleh Angkatan Udara Nigeria.

Gusau diwakili oleh Sekretaris Tetap, Kementerian Pertahanan, Alhaji Ismalia Aliyu.

“Saat kami berusaha untuk meningkatkan kemampuan operasional di abad ke-21, tidak ada militer yang mampu bertahan dan bergantung pada teknologi pinjaman.

“Setiap kali platform baru diperoleh. Ini juga berarti deteksi teknologi yang dipinjam dan terkadang mengelak.

“Itulah mengapa Anda harus berkembang untuk membangun upaya teknologi dan pemeliharaan peralatan Anda dalam mengejar kemandirian.

“Peristiwa saat ini menyoroti kurangnya kerja sama yang ditunjukkan oleh beberapa mitra internasional kami dalam upaya kami untuk memenuhi kebutuhan keamanan dan pertahanan kami.

“Oleh karena itu kita wajib melihat ke dalam.

“Saya kemudian menggunakan kesempatan ini untuk meyakinkan anggota angkatan bersenjata kita tentang niat Presiden Goodluck Jonathan untuk memberikan dorongan yang diperlukan untuk membantu angkatan bersenjata memenuhi tanggung jawab konstitusional mereka,” katanya.

Gusau mengatakan tentara memiliki kemampuan untuk mempertahankan dan memproyeksikan posisi kepemimpinan negara di Afrika dan sekitarnya.

Dia mengatakan bangsa saat ini sedang mengalami tantangan keamanan yang menempatkan permintaan besar pada militer.

“Ini adalah keyakinan saya sepenuhnya bahwa tantangan kita hari ini bukanlah upaya yang terlalu lemah, ketakutan atau dogma yang sudah ketinggalan zaman.

“Oleh karena itu, saya menantang kita semua untuk memperkuat kombinasi kualitas keterampilan, ketekunan, ketekunan, kemahiran, dan komitmen pribadi dalam menjalankan tugas sehari-hari,” kata menteri.

Dia melanjutkan untuk memberi hormat kepada keberanian personel layanan yang mempertaruhkan nyawa mereka dalam tugas dalam perang melawan pemberontakan.

“Saya juga menggunakan kesempatan ini untuk menyampaikan belasungkawa kepada Kepala Staf Angkatan Udara dan keluarga mereka yang membayar harga tertinggi untuk perdamaian di negara kita.

“Kita tidak boleh mengecewakan mereka dan kita harus tetap yakin dengan niat kita untuk memerangi pemberontakan sampai akhir yang pasti,” kata Gusau.

Sebelumnya, Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Udara Adesola Amosu mengatakan malam itu adalah waktu untuk merayakan keunggulan.

Dia menambahkan, setiap keberhasilan administrasi adalah hasil dari kualitas staf.

“Saya ingin setiap anggota Angkatan Udara bangga dengan tim ini karena kami tidak mencari orang, kami mencari pemain tim dan kami memiliki mereka di Angkatan Udara.

“Dalam perjuangan untuk bangsa, Angkatan Udara menonjol dan kami berniat untuk melanjutkan.

“Para pahlawan kita telah menunjukkan keberanian dan pengabdian kepada bangsa, dan mereka layak untuk diakui.

Amosu menyayangkan bahwa Angkatan Udara telah kehilangan beberapa rekan pemberani mereka dalam perang melawan pemberontakan.

Namun, dia meyakinkan para perwira bahwa upaya Angkatan Udara saat ini untuk mengakhiri pemberontakan akan berlipat ganda pada tahun 2015.

Amosu mengatakan bahkan setelah pertempuran berakhir, personel Angkatan Udara diharapkan tetap berada di wilayah Timur Laut untuk melakukan pembersihan.

“Tolong berdiri teguh karena perang terus berlanjut,” katanya.

Kantor Berita Nigeria (NAN) melaporkan bahwa upacara tersebut juga menyaksikan penyerahan berbagai penghargaan kepada perwira dan orang yang berprestasi dalam tugasnya.

Pensiunan perwira diberi hadiah, sementara anak-anak yang berprestasi di Sekolah Menengah Angkatan Udara dihargai dan diakui.
(DI DALAM)


judi bola online

By gacor88