Mahasiswa Universitas Madonna memberontak atas penangguhan mahasiswa tahun terakhir

Mahasiswa Universitas Madonna, Kampus Elele di Port-Harcourt, Rivers State, memberontak atas apa yang mereka gambarkan sebagai penangguhan ilegal mahasiswa keperawatan tahun terakhir.

Para Mahasiswa, yang telah mengancam akan mengambil tindakan hukum terhadap otoritas sekolah, juga menyerukan kepada National University Commission (NUC) untuk menghentikan ilegalitas yang dilakukan oleh Pdt. Properti Pastor Emannuel Edeh dari Universitas Misi, untuk diselidiki.

Jumat lalu, manajemen lembaga tersebut menyerahkan surat penangguhan kepada 30 dari 169 mahasiswa keperawatan yang oleh banyak orang dianggap sebagai penangguhan yang kontroversial, ilegal dan tidak dapat dibenarkan.

Menurut surat penangguhan, para siswa dipulangkan untuk satu sesi akademik karena bolos sekolah dan tinggal selama periode posting mereka untuk paparan klinis di Federal Medical Center (FMC) Owerri.

Surat itu berbunyi: “Investigasi dan bukti yang dibawa ke Komite Disiplin Senat mengungkapkan bahwa selama klinik Anda di Owerri, Anda (30 siswa yang ditangguhkan) pindah dari akomodasi asli (hostel) dan menyewa rumah di luar tanpa izin sekolah.

“Akibatnya, otoritas Universitas telah memutuskan bahwa Anda harus diskors dari institusi selama satu tahun akademik. Oleh karena itu, Anda dengan ini diskors. Batas waktu Anda untuk melanjutkan studi di kampus adalah Oktober 2015”, kata Manajemen Universitas dalam surat yang ditandatangani oleh School Registrar C.A Ezeh tertanggal 20 November 2014 tetapi diserahkan kepada 30 siswa yang terkena dampak pada 5 Desember 2014.

Masalah dimulai ketika total 169 mahasiswa keperawatan yang menjalani paparan klinis di FMC Owerri dipaksa oleh manajemen Universitas Madonna untuk tinggal di apartemen sewaan dengan 14 kamar di mana sekitar 12 mahasiswa seharusnya tinggal di sebuah kamar.

Situasi ini segera ditolak oleh banyak siswa yang malah tinggal di apartemen sewaan, memilih tinggal bersama orang tua, wali, dan teman mereka di Owerri.

Dengan latar belakang inilah manajemen sekolah memilih untuk menggunakan palu godamnya pada siswa tahun terakhir yang biaya sekolahnya baru-baru ini dinaikkan dari N400.000 menjadi sekitar 560.000.

Orang yang diduga berada di balik penangguhan siswa ternyata adalah salah satu Pdt. Suster Mark Anthony yang diduga mengantongi N1. 8 Juta dimaksudkan untuk menyewa akomodasi bagi para siswa.

“Sebenarnya akomodasi oleh Fr. Suster Anthony untuk 69 siswa, tetapi Suster Pendeta memilih untuk mengantongi sebagian dari uang itu dan menjejalkan 169 siswa ke dalam fasilitas yang awalnya hanya diperuntukkan bagi 69 siswa.

“Pdt. Anthony mengancam bahwa sebagian besar siswa yang menentang dipaksa masuk ke akomodasi sekolah sewaan akan diskors untuk satu sesi akademik bahkan sebelum Senat Universitas duduk untuk menyelidiki masalah tersebut.

” Universitas Madona hanya mencari cara untuk mengurangi jumlah mahasiswanya sehingga orang tua dan wali mereka harus membayar N560.000 untuk 30 siswa yang ditangguhkan dan juga membayar N560.000 lagi ketika siswa melanjutkan dari penangguhan mereka; ini tidak dapat diterima di mana kita akan mendapatkan uang? Mengapa ini terjadi di Nigeria saat ini”, salah satu siswa yang terkena dampak bertanya.

“Kami ingin Kementerian Pendidikan Federal, khususnya Komisi Universitas Nasional, untuk memperbaiki ketidaknormalan ini sebelum situasinya semakin memburuk,” ujar mahasiswa lain yang diskors.

Sementara itu, Ketua Komite Disiplin yang dibentuk lembaga itu, Mr Forbella, mengatakan keputusan penskorsan mahasiswa diambil setelah rapat Senat Universitas.

“Telah disadari bahwa beberapa mahasiswa telah melanggar hukum yang mengatur Universitas Madonna, dan oleh karena itu tindakan hukuman diambil terhadap mereka.”

Upaya menghubungi pemilik panti, Pendeta Pastor Emmanuel Edeh, menemui jalan buntu karena tidak menjawab panggilan.


judi bola terpercaya

By gacor88